Polresta Bandara Soetta Ringkus Sindikat Penipuan Modus Tukar Kartu ATM

Polresta Bandara Soetta Ringkus Sindikat Penipuan Modus Tukar Kartu ATM
Keterangan foto : Sindikat penipuan dengan mudus tukar kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM) ditangkap penyidik Satreskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta (Soetta), Selasa (11/6/2024)

Terasmedia.co Jakarta – Sindikat penipuan dengan mudus tukar kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM) ditangkap penyidik Satreskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta (Soetta). Masyarakat pengguna jasa penerbangan untuk senantiasa waspada terhadap orang yang baru dikenal.Thank you for reading this post, don’t forget to subscribe!

Jika lengah dan gampang terpedaya bisa menjadi korban penipuan seperti yang dialami salah satu pengusaha asal Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB) bernama Dedy Ismawan. Korban harus kehilangan uang Rp168 juta tergoda dengan bujuk rayu kelompok penipuan modus tukar kartu ATM.

Wakapolresta Bandara Soetta AKBP Ronald Sipayung mengatakan, penipuan dengan modus tukar kartu ATM itu dilakukan komplotan IA (29), SS (31) dan S (47).

Bacaan Lainnya

Awalnya korban, lanjut Ronald, IA ini mengaku seolah-olah warga negara Brunei Darussalam yang menanyakan lokasi Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta. “Pelaku berpura-pura bisnis telepon selular,” kata Ronald, dalam siaran pers yang diterima redaksi, Selasa (11/6/2024).

Setelah ada interaksi antara korban dengan tersangka IA, datanglah tersangka kedua SS yang mengaku seolah-olah sebagai sopir pribadi S.

Sementara itu, Kasat Reskrim Kompol Reza Fahlevic menambahkan, pengungkapan kasus itu berdasarkan laporan polisi pada bulan Oktober 2023. Kejadian yang menimpa korban berawal Kamis (26/10/2023), korban Dedy Ismawan menginap di salah satu hotel di Bandara Soetta untuk menunggu penerbangan keesokan harinya.

Setelah istirahat, korban keluar hotel untuk makan malam di kafe. Namun saat hendak menuju kafe, Dedy bertemu dengan IA di area pintu parkir depan hotel. Selanjutnya IA mengajak korban mengobrol dan menawarkan ajakan bisnis jual beli handphone. Tersangka pada waktu itu mengajak korban ke Terminal 3 Bandara Soetta bersama dengan temannya.

Kemudian datang lagi tersangka S yang berpura-pura menjadi pembeli handphone. Tersangka mengajak korban ke Terminal 3 Bandara Soetta bersama dengan temannya.
“Dengan alasan untuk melaporkan keberadaan dirinya kepada bosnya. Itu modus saja untuk menggiring korban ke area Terminal 3,” kata Kompol Reza.

Tipu muslihat mulai dilakukan tersangka IA dengan mengajak korban agar lebih terbuka dalam berbisnis handphone.

“Tersangka ini menunjukan sejumlah kartu ATM berikut isi saldo kepada korban, sebagai dalih,” tutup Reza.

Ikuti kami di Google News

Pos terkait